Lamongan – Bangunan megah dibarat alon-alon Kota Lamongan dengan 2 menara kembarnya yang terahir di rehab tahun 2015 terlihat begitu indahnya. Masjid yang pertama kali dibangun tahun 1908 oleh mbah yai Mahmoed dengan tangannya sendiri.

Masjid Agung Lamongan dibangun Mbah Yai Mahmoed yang mewakafkan tanahnya pada 1908. Masjid dibangun saat Lamongan di bawah kepemimpinan Adipati bernama Djojodinegoro.

“Mbah Yai Mahmud yang menurut sejarah adalah orang asli Bojonegoro, yang kemudian oleh Mbah Yai Mahmoed diserahkan untuk dikelola ke KH Mastur Asnawi usai mukim selama 20 tahun mukim di Mekah,” kata Yunani, Sekretaris Masjid.

Setelah dikelola oleh Mbah Yai Mastur, lanjut Yunani, Mbah Yai Mastur mengajak bersama para kiai, ulama dan tokoh masyarakat di Lamongan untuk gotong royong membangun masjid tersebut.

Cikal bakal masjid yang menggunakan empat buah kayu jati yang dipergunakan sebagai soko guru masjid itu didatangkan dari berbagai daerah. Tiga buah kayu jati diantaranya didatangkan dari Asembagus, Situbondo dan 1 lagi berasal dari Demak, Jawa Tengah.

“Kayu jati tersebut diangkut dengan cikar atau pedati dan sudah disambut dengan meriah begitu tiba di perbatasan kota,” tutur Yunani.

“Saat itu masjid ini dibangun dengan gaya arsitektur Jawa, yaitu beratap tumpang 3 yang mengandung arti iman, Islam dan ikhsan,” imbuh Yunani.

Masjid Agung Lamongan sudah beberapa kali melakukan renovasi sejak awal didirikan hingga ke bentuknya yang sekarang, namun tetap mempertahankan sejumlah benda yang merupakan objek cagar budaya. Benda-benda tersebut adalah dua buah gentong, dua buah batu pasujudan (Prasasti) yang berada di depan masjid.

Masuk ke dalam masjid, kita akan melihat di tengah-tengah bangunan masjid ini masih mempertahankan bangunan asli atau bangunan awal ketika masjid ini didirikan, yaitu tiang besar penyangga masjid yang terbuat dari kayu jati.

Menara awal yang dibangun pada sekitar tahun 1970-an juga masih tetap dipertahankan. Lokasi tempat azan yang berada di loteng atau ketinggian juga masih ada meski sudah tidak digunakan kembali.

“Ada beberapa kali pengembangan dengan tetap mempertahankan nilai awal hingga ke bentuk seperti yang ada saat ini,” Ujar Yunani.

Tidak banyak yang tahu pula, di dalam masjid ini ada 4 nisan makam yang berada di sisi utara masjid. Empat nisan tersebut adalah nisan Kiai Mahmoed.

Kemudian nisan kosong yang rencananya untuk istri Kiai Mahmoed yang hingga kini belum diketahui keberadaannya, lalu nisan Kiai Mastoer Asnawi dan nisan yang berisi peralatan pertukangan milik dari Mbah Yai Mahmoed.(Eko.S/detik)

Cerita 4 sokoguru Penyokong Masjid Agung Lamongan
Total Page Visits: 466 - Today Page Visits: 1

Navigasi pos


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *