Pers Jangan terdorong Polarisasi Politik

Bolamp.net -Lamongan-
Menggelar kegiatan puncak Hari Pers Nasional, Pemerintah Kabupaten Lamongan mendorong insan pers jadi kontrol sosial atas dinamika pembangunan dan tata kelola pemerintahan.

“Pada masa kapan saja pers akan terus relevan dengan kehidupan kita karena akan selaku hadir memberikan informasi kepada masyarakat, meskipun dengan cara yang berbeda-beda. Sebagai insan pers yang bertugas mengirimkan informasi harus mampu menjadi kontrol sosial atas dinamika pembangunan dan tata kelola pemerintahan,” tutur Bupati Lamongan Yuhronur Efendi saat membuka kegiatan puncak Hari Pers Nasional Lamongan, Selasa (07/03/23) di Aula Gadjah Mada Pemkab Lamongan Lt.7.

Selain itu orang nomor 1 di Lamongan menaruh harapan kepada para jurnalis agar mampu menyajikan informasi terverifikasi sehingga dapat menyalurkan informasi yang membangun optimisme masyarakat.

“Era digital memang dibarengi kecanggihan, selain memudahkan pekerjaan kita juga mempercepat kegiatan yang kita kerjakan. Begitupun dalam memberikan informasi, kecepatan digital dalam memberikan informasi harus berupa informasi yang terverifikasi kebenarannya,” harap Bupati yang akrab disapa Pak Yes.

Terlebih berada pada era distruction, Pak Yes meminta kepada insan pers untuk terus menyatukan ritme dalam menyusun persepsi terlebih tetap konsisten menjadi jurnalis sesuai kaidah yang telah ditetapkan.

Hadir sebagai pembicara dalam kegiatan sarasehan yang mengusung tema “Revitalisasi Peran Pers Diera Disrupsi Digital” Ketua Dewan Pers Republik Indonesia Ninik Rahayu dan Ketua PWI Jatim, Lutfi Hakim.

Dalam kesempatan tersebut Ninik Rahayu mengatakan tantangan yang diperhatikan oleh para insan pers ialah kecepatan dalam memberikan informasi harus diimbangi dengan akurasi dalam menulis berita.

“Yang membedakan pers era sebelumnya dan era digital saat ini yang paling menonjol ialah kecepatan dalam memberikan informasi. Yang perlu diingat oleh seluruh insan pers ialah imbangi kecepatan digitalisasi tersebut dengan akurasi dalam menulis berita,” kata Ninik.

Pada kesempatan yang sama, insan pers Lamongan dilantik sebagai masyarakat pers pemantau pemilu Persatuan Wartawan Indonesia (Mappilu-PWI) oleh Ketua MAPPILU Jawa Timur Mahmud Suhermono.

“Seperti yang kita saksikan bersama tadi dilakukan pelantikan pengurus Mappilu-PWI Kabupaten Lamongan. Saya berharap seluruh wartawan baik yang menjadi pengurus maupun yang tidak harus berpegang teguh pada idealisme dan tidak terdorong pada polarisasi politik”, imbuh Bupati Yes,

Dimana Mappilu-PWI Lamongan dipercaya untuk memberikan literasi kebangsaan saat kegiatan pemilu mendatang sehingga melahirkan kegiatan pemilu yang bermartabat.(Danar/Fink)

Bupati Yes di Puncak HPN “Pers Jangan Terdorong Polarisasi”.
Total Page Visits: 384 - Today Page Visits: 3

Navigasi pos


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *