Bolamp.net-Lamongan-
Untuk mengatasi banjir tahunan Bengawan njero Lamongan yang selalu menjadi perbincangan rutin setiap musim hujan. Perbincangan tiada hasil yang signifikan, selalu memojokkan dan kurang tanggapnya dalam masalah ini.

Pemerintah Kabupaten Lamongan dalam normalisasi dan memperlancar aliran Sungai Bengawan Jero melalui inovasi Garpu Sendok (Gerakan Perahu Sikat Eceng Gondok) terus digalakan, saat ini program tersebut telah teralisasi sepanjang 27 KM dari 40 KM ditargetkan.

Untuk mendukung dan melengkapi akomodasi alat pencacah eceng gondok yakni perahu, Pemkab Lamongan terima bantuan satu unit perahu pencacah eceng gondok dari Kwarcab Lamongan, yang diterima secara langsung oleh Bupati Lamongan Yuhronur Efendi di Desa Kemlagilor, Rabu (15/2).

Menurut Bupati Lamongan, perahu tersebut akan dipergunakan untuk mengurangi genangan enceng gondok agar aliran sungai dapat lancar di sepanjang Sungai Bengawan Jero Kecamatan Turi.

“Program Garpu sendok ini untuk menyapu enceng gondok, ada target-terget yang rencana kita lakukan, karena ini memang langkah-langkah yang bisa kita lakukan saat ini, enceng gondok ini jika dibersihkan akan lancar arus pembuangan air dan bisa cepat keluar,” tuturnya.

Dalam normalisasi dan memperlancar aliran sungai tersebut, Pemkab Lamongan menerapkan 2 metode untuk mengatasi persoalan tersebut yaitu dengan mencacah enceng gondok yang kemudian dihanyutkan ke sungai, serta pengentasan enceng gondok ke tepi bibir sungai.

Selain itu, mengingat cuaca ekstrem Hidrometrologi (hujan lebat, petir, angin kencang) yang diperkirakan terjadi tanggal 11 hingga 17 Februari, Pak Yes menghimbau masyarakat untuk tetap menjaga kesehatan, dan turut serta dalam meminimalisir banjir melalui tidak membuang sampah di sungai.

“Tentu saya berharap partisipasi bapak ibu dan kita semua, karena penyebab mampetnya aliran air ini tidak hanya enceng gondok tetapi juga sampah, karena sampah-sampah ini masuk ke sungai,” katanya.

Sedangkan, untuk meringankan masyarakat yang terdampak luapan Sungai Bengawan Jero, pada kesempatan yang sama diserahkan bantuan sembako dari Baznas ke 508 warga di 6 desa Kecamatan Turi yakni Desa Putatkumpul (292), Desa Kemlagi Gede (50), Desa Kemlagi lor (52), Desa Bambang (41), Desa Pomahan Janggan (30), Desa Kepudi Bener (43).

“Semoga bantuan ini menjadi barokah, aktivitas maupun bekerja tetap berjalan dan tetap semangat, untuk sekolah yang terdampak, nanti akan kita berikan solusi agar proses belajar mengajar tetap terlaksana, banjir ini jangan dijadikan bencana tapi jadikan berkah,” pungkasnya.
Kita harus bahu membahu dalam mengatasi masalah ini, sehingga banjir berkurang dan roda ekonomi selalu bergeliat dan
masyarakat lamongan menjadi semakin makmur yang Megilan.(Danar/Fink)

Garpu Sendok, Upaya mengurangi Banjir Nggawan nJero
Total Page Visits: 477 - Today Page Visits: 1

Navigasi pos


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *